Home » » Ruhut dinilai tidak pantas dan tidak etis,layak dibawa ke Badan Kehormatan DPR

Ruhut dinilai tidak pantas dan tidak etis,layak dibawa ke Badan Kehormatan DPR

Written By admin on Wednesday, January 6, 2010 | 10:22 PM

Umpatan yang sempat dikeluarkan Ruhut saat "perang mulut" dengan pimpinan Pansus Angket Bank Century, Gayus Lumbuun, dinilai tidak pantas dan tidak etis dikeluarkan seorang anggota dewan.

Dalam rapat pansus, Rabu (6/1/2010) sore tadi, Ruhut sempat melontarkan beberapa umpatan kepada Gayus. Beberapa anggota pansus pun menilai, Ruhut layak untuk dilaporkan ke Badan Kehormatan DPR.

Hal itu dikatakan anggota pansus asal Fraksi Partai Hanura, Akbar Faisal. "Saya dengar Pak Gayus akan bawa ke BK. Sudah berlebihan kalau mengumpat pakai kata bangsat. Sangat tidak pantas, itu bahasa jalanan," ujar Akbar. Untuk itu, ia akan meminta dilakukan rapat internal untuk menyikapi hal tersebut.

Sementara itu, anggota pansus asal Fraksi PDI Perjuangan, Ganjar Pranowo berharap, pimpinan dewan segera merespons sikap Ruhut yang dinilainya tidak etis. "Saya pribadi sangat malu. Silakan interupsi, berdebat, tapi jangan mengumpat. Kalau sampai kata-kata bangsat atau kodok keluar, sangat tidak pantas. Pimpinan DPR agar segera merespons dengan cepat," ujarnya.

Ketika ditanya apakah layak untuk dilaporkan ke Badan Kehormatan, Gayus menjawab, "Sangat layak dibawa ke BK, Kalau ujungnya sampai pada mengumpat. Banyak diantara kami yang tidak membaca tatib bagaimana seharusnya bersikap," kata Ganjar.
Anggota Pansus terganggu dengan sikap Ruhut

Sikap anggota Pansus Angket Bank Century asal Fraksi Partai Demokrat, Ruhut Sitompul, yang kerap membuat "panas" dan ramai suasana rapat, ternyata dirasakan cukup mengganggu oleh beberapa anggota lainnya. Ruhut, pada rapat Pansus, Rabu (6/1/2010) sore ini, kembali terlibat perang mulut dengan Gayus Lumbuun yang menjadi pimpinan rapat. "Saya luar biasa merasa terganggunya. Awalnya, kita diam saja tapi tidak ada perubahan," kata anggota Pansus asal Fraksi Partai Hanura, Akbar Faisal, di Gedung DPR, Jakarta.

Selama melakukan interupsi, Ruhut dinilai tak pernah berbicara substansi persoalan. Akbar pun mempertanyakan pilihan Fraksi Demokrat menempatkan Ruhut di Pansus yang tengah menguak pengucuran dana talangan Century itu. "Saya mempertanyakan apa fungsi dia di sini. Saya tidak melihat ada perubahan gaya dan tidak ada upaya untuk menegur yang bersangkutan oleh fraksinya. Dia hanya merusak suasana," kata Akbar.

"Tapi biarlah dia mempermalukan diri sendiri, cuma kok enggak malu-malu," ujarnya.

Rasa terganggu juga diungkapkan Ganjar Pranowo, anggota Fraksi PDI Perjuangan. "Sangat, sudah sangat terganggu. Interupsi itu halal, tapi interupsi untuk melempengkan substansi bukan mengumpat atau berceramah," ujar Ganjar disaat rehat rapat.

Berbeda dengan Akbar dan Ganjar, rekan sesama anggota Fraksi Demokrat, Benny K Harman, menganggap apa yang dilakukan Ruhut merupakan hal biasa dan dinamika politik di Dewan. "Itu hal yang biasa. Biarlah publik yang menilai. Saya tidak melihat itu sebagai hal yang aneh," kata Benny.

Anggota Pansus lainnya, Andi Rahmat, justru menganggap aksi Ruhut sebagai hiburan. "Saya melihatnya sebagai hiburan saja di Pansus," kata anggota Fraksi PKS ini.

Namun, ia menambahkan, sesuai tata tertib, pimpinan rapat seharusnya bisa bersikap jika tindakan anggota sudah mengganggu. Sikap yang bisa diambil, di antaranya memberikan peringatan, menghentikan anggota bicara, dan memaksa keluar ruangan.[kompas.com]


berita terkait :



Share this article :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. BERITA -BERITA PILIHAN - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger